BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS »

Salamun Alaika, ya Abdullah....

Salamun Alaika, ya Abdullah. Wahai hamba-hamba Allah, carilah hatimu di tiga tempat iaitu, ketika bersolat, membaca Al-Quran dan mengingati kematian. Sentiasalah kita bertasbih kepada Allah SWT, berselawat ke atas junjungan besar, Rasulullah SAW.

Wednesday, March 31, 2010

Syaitan Menguji Abdul Qadir Jailani

Assalamualakum, kisah ini adalah sebuah kisah teladan bagi kita. Kisah tentang ujian seorang alim ulama ahli sufi, iaitu Syeikh Qadur Jailani. Beliau amat terkenal dengan akhlaknya yang terpuji dan ilmunya yang tinggi di kalangan umat Islam. Kerana sifatnya yang warak atau dekat dengan Allah SWT, ramai pengikutnya yang berlebih-lebihan memuliakannya.

Diceritakan, suatu hari Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani berjalan merantau seorang diri. Dalam mengharungi padang pasir yang panas terik itu, beliau kehausan. Tiba-tiba ia melihat sebuah bejana dari perak melayang ke udara, lalu perlahan-lahan turun kepadanya yang diselimuti awan di atasnya.

Saat itu, diceritakan terdengarlah suara ghaib di angkasa."Hai Abdul Qadir,minumlah isi bejana ini. Hari ini kami telah menghalalkanmu makan dan minum semua yang selama ini kuharamkan, dan telah kugugurkan semua kewajipan untukmu," kata suara ghaib itu.

Sebagai orang yang arif, Abdul Qadir cukup tahu, bahawa suara yang menyerupai wahyu itu, cuma suara syaitan yang menggoda keteguhan imannya. Maka, marahlah dia dan berkata."Hai ,Malaun, pergilah engkau dari sini. Sesungguhnya, aku tiada lebih mulia dibandingkan dengan Nabi Muhammad SAW di sisi Allah SWT. Kepada Rasulullah saja tidak mungkin berlaku ketentuan semacam itu. Barang yang diharamkan Allah selamanya, akan tetap haram. Dan kewajipan hamba kepada-Nya tidak pernah digugurkan, termasuk pada diriku," ujarnya.

Itulah ujian seorang ulamak, bagaimanakah pula ujian kepada kita manusia yang biasa ini??

Rujukan : Himpunan Kisah-Kisah Jin Iblis Syaitan hasil tulisan Muhammad Isa Selamat.

Tuesday, March 30, 2010

Janganlah bersedih...

Ketika orang mengejek-ejekmu, jangan sesekali membalas, kerana kau pasti ingat, Rasulullah, lebih teruk, dicaci, malah dibaling najis.

Ketika orang mengetawakanmu, jangan sesekali membalas, kerana kau pasti ingat, Rasulullah, lebih teruk, dikatakan gila.

Ketika orang berbuat jahat kepadamu, jangan sesekali membalas, kerana kau pasti ingat,
Rasulullah, lebih teruk, nyaris-nyaris dibunuh.

Jika kau pernah diejek, jangan sedih, dengarkan ayat Allah SWT di bawah. Janganlah bersedih.



Bayangkan, kita adalah umat Nabi Muhammad. Mengejek-ejek adalah sesuatu yang amat buruk seperti firman Allah dalam Surah Al-Hujuraat, Ayat 11.

"Hai orang-orang beriman, janganlah kamu laki-laki menghinakan kaum laki-laki (yang lain), kerana boleh jadi kaum yang dihinakan itu, lebih baik dari kaum yang menghinakan, dan jangan pula kaum perempuan menghinakan kaum perempuan (yang lain), kerana boleh jadi perempuan yang dihinakan itu, lebih baik dari perempuan yang menghinakan.Janganlah kamu mencela-cela sesama kamu dan jangan pula panggil memanggil dengan gelaran (yang tidak baik). Seburuk-buruk nama ialah pasik sesudah keimanan.Barang siapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang yang aniaya."

Lihatlah betapa orang yang menghina itu sungguh-sungguh akan dihinakan oleh Allah SWT. Engkau adalah seorang manusia yang suka menganiaya orang lain. Jadi mohonlah ampun kepada Allah SWT. Sesunggguhnya, Allah Maha Pengampun.

Mencari Kebahagiaan...

Pasti anda pernah mencari kebahagiaan bukan?

Dimulakan dengan mencari boyfriend/girlfriend, bercinta bagai nak rak, tapi pada suatu masa boyfriend/girlfriend tu pasti akan pergi meninggalkan kita.

Kemudian, mungkin jika kaya, pasti kita bahagia kan? Kita bersungguh-sungguh mengumpul wang, bekerja siang dan malam, sehingga duit kita berjuta-juta, namun pada suatu masa duit juga akan lenyap. Sekejap sahaja duit kita boleh lenyap contohnya, terpaksa membayar hutang berjuta-juta.

Kemudian, kita mencari lagi, dengan prestij, kita mahu jadi orang yang terkenal, kita mempromosikan diri kita ke seluruh negara dengan menjadi artis, menjadi penyanyi, namun pasti akan ada yang mengatasi kita bukan?

Kemudian, mencari lagi, mungkin apabila menjadi yang terpandai, kita pasti akan bahagia, kita baca semua buku yang ada, masuk universiti sehingga mendapat Diploma, Degree, Master dan PHd. Tak cukup dengan satu PHD, kita dapatkan gelaran Profesor. Tapi, bahagiakah kita? Setelah PHd, apa lagi yang kita boleh cari? Pasti kita akan bosan dengan PHd kita tersebut. Dan ia tidak akan berakhir.

Kita mencari kebahagiaan lagi dengan pergi ke gimnasium, menjadikan badan kita yang terkuat, meminum campuran air akar kayu, tongkat ali sepokok, telur 20 bijik, madu 10 botol, dan pada suatu ketika, doktor menyatakan kita ada penyakit kolestrol tinggi. Bahagiakah kita? Pasti kita akan stress.



Kemudian, kita mencari dengan menghisap rokok, kita hisap satu batang, kemudian dua batang, kita advance sedikit lagi dengan menghidu gam dan menghisap dadah. Kemudian, merempit di jalanan. Menjadi samseng jalanan. Pergi ke kelab malam, ber'clubbing', meminum minuman keras, dan lain-lain.

Pada suatu masa, kita akan merasakan diri kita kosong. Kita akan merasa tekanan. Apabila semua sudah pergi meninggalkan kita. Termasuk ibu bapa kita.

"Aku stress, diriku kosong... Rutin diriku sentiasa sama, aku stress, bagaimana aku nak hadapi masalah ini?Aku bosan....BOSAN!!! Girlfriendku lari, aku sudah tidak ada wang, aku stress, ibu bapaku sudah hilang kepercayaan denganku, aarghh, aku stress...Wangku, girlfriendku, arrrghh, aku stresss....WANGKU!!!ARRRRGGGGHHHH..!!!"

Kemudian kita mati, mati dengan keadaan yang hina. Dalam keadaan yang merugikan. Manusia sentiasa mencari kebahagiaan, jiwa manusia terasa kosong. Sesungguhnya, jangan mencintai selain daripada Allah SWT. Letakkan Allah SWT di dalam hati. Sesungguhnya Dialah yang menciptakan kita. Sesungguhnya Dialah yang memberi kita nikmat. Alhamdulillah.

Apa itu 165?

Assalamualaikum,bacalah cerita di bawah dari Hadis Sahih.

Ketika Rasulullah bersama-sama sahabat didalam Masjid Nabawi,datanglah seorang pemuda yang amat cantik rupa parasnya,bersih pakaiannya,dan wangi bau nya tetapi dia bukanlah seorang musafir,kerana jika dia seorang musafir pasti pakaiannya kotor dan jika dia penduduk tetap Madinah, pasti ada di antara sahabat yang mengenalinya. Datang dia duduk begitu rapat dengan Rasulullah SAW sehingga lututnya dan Rasulullah berlaga. Pemuda itu memberi salam kepada Rasulullah.

Lalu dia pun bertanya "Wahai Rasul Allah,terangkan kepada ku tentang apa itu Islam? Maka Rasulullah menjawab "Islam ada 5 iaitu adalah menegakkan kalimah La'illahailallah Muhammadar Rasulullah, mendirikan solat 5 waktu sehari semalam,berpuasa di bulan Ramadhan,mengeluarkan zakat jika berkemampuan,dan menunaikan haji di Mekah".

Pemuda itu berkata "Kau benar wahai Rasul Allah". Para sahabat siapakah pemuda ini,dia bertanya dan ia membenarkannya. Pemuda itu bertanya lagi,"Wahai Rasul Allah,terangkan kepadaku apa itu Iman?" Rasulullah lantas menjawab "Iman ada 6 itu percaya kepada Allah, Rasulnya, Malaikatnya, Kitabnya ,Hari Kiamat serta Qada' dan Qadar Allah. Pemuda itu lantas berkata,"Kau benar wahai Rasul Allah" dan dia bertanya lagi,"Terangkan kepadaku apa itu Ihsan?"

Rasulullah SAW menjawab " Ihsan itu adalah beribadat seolah-olah kau melihat Allah,tetapi jika tidak mampu beribadatlah seolah-olah Allah melihatmu". Pemuda itu berkata lagi " Kau benar wahai Rasul Allah"dan dia bertanya lagi, "Bilakah akan datang hari Kiamat?" Rasulullah menjawab "Orang yang bertanya dan orang yang ditanya tidak tahu,hanya Allah yang mengetahuinya" pemuda itu berkata lagi "Kalau begitu berikan tanda-tandanya," tanya pemuda itu lagi.Rasulullah menjawab, "Antaranya, pengembala kambing berlumba-lumba membina bangunan-bangunan yang tinggi dan hamba-hamba melahirkan tuannya,".

Kemudian pemuda itu pun berlalu pergi. Rasulullah SAW bertanya kepada Umar ibn Khattab "Tahukah kamu siapakah gerangan pemuda itu?" Umar mengelengkan kepala dan berkata "Hanya Allah dan RasulNya sahaja yang mengetahui" Rasulullah berkata lagi, "Itu lah Malaikat Jibrail yang ingin menjelaskan kepada kita tentang 1 Ihsan 6 Iman dan 5 Islam.

Ya Allah, begitu mendalam sekali maksudnya. Ya Allah, Engkau berikanlah kami agar sentiasa berada di dalam jalan 165, Ya Allah.

IQ + EQ + SQ

Assalamualaikum,

Demi matahari dan sinarnya di pagi hari,
Demi bulan apabila ia mengiringi,
Demi siang apabila ia menampakkan diri,
Demi malam apabila ia menutupi,

Demi langit dan seluruh binaannya,
Demi bumi serta yang ada di permukaannya,
Demi jiwa dan penyempurnaannya,

Allah mengilhami sukma kefasikan dan ketakwaan,
Beruntung bagi yang mensucikannya,
Merugi bagi yang mengotorinya.

Alhamdulillah, disini saya menulis kesemua apa yang semua saya belajar dari rakan-rakan ATS,ibu bapa saya, belajar dari para trainer ESQ, para alumni, juga dari Pak Ary (Dr. Ary Ginanjar Agustian) sendiri walaupun tidak pernah berjumpa dengan Pak Ary dan juga saya telah belajar dari junjungan besar kita semua, Nabi Muhammad SAW (selawat dan salam ke atasnya).

Ketika itu, saya pernah duduk. Melihat ke arah langit, mencari sebuah pengertian hidup. Pernah saya terfikir, kenapa tidak saya main sahaja. Kenapa tidak saya tidur sahaja, pasti seronok, kenapa saya perlu belajar? Membosankan...

Apa tujuan kita hidup? Saya menanyakan kepada rakan-rakan, saya tidak dapat jawapan yang memuaskan. Siapa saya? Bila saya menjawab, saya Sofwan, tetapi saya sedar itu adalah nama saya, sedangkan beribu-ribu orang lagi yang mempunyai nama yang sama seperti saya. Bila saya menjawab bahawa yang saya ini adalah pelajar, itu adalah pekerjaan saya sekarang.

Jadi di situ saya kehilangan kata. Saya terdiam. Saya masih mencari. Dan apabila saya menyertai ESQ Leadership Training, saya mendapat apa yang saya cari itu.

ESQ adalah sebuah model yang merangkumi seluruh aspek kehidupan. Kehidupan kita yang fana ini. Ia menggabungkan tiga kecerdasan sekaligus mampu membangunkan sebuah jalan yang lebih baik bagi kita.

IQ - Kecerdasan intelektual, di mana kemahiran berfikir menggunakan logik akal fikiran. Contohnya 1 + 1 = 2, tidak boleh 1 + 1 = 11, tak mungkin terjadi. Pada tahun 1930 hingga tahun 90an, orang mementingkan IQ sedangkan IQ berperanan hanya 6% hingga 20% dalam kejayaan hidup.

EQ - Disinilah kejayaan sebenar manusia. Manusia boleh mempengaruhi manusia lain dengan baik. Manusia boleh mem'bodek', kemampuan berkomunikasi, inilah yang selalu digunapakai oleh orang 'direct-selling', kalau tak pakai business tak jalan. Tetapi ada diantara orang yang mengunapakai EQ sebagai yang utama, tetapi mereka boleh memutarbelitkan fakta, menipu. Seperti buaya. Depan cakap lain, belakang niat lain, contohnya, 'Ayah dah makan?' tetapi yang tersirat 'Boleh dapat banyak duit belanja esok.', betul tidak?

Bila IQ + EQ, menjadikan orang itu berjaya, namun ketika ia berada di puncak kejayaannya, ia merasa bosan. Lalu terjadilah kejadian bunuh diri, contohnya di Jepun, negara yang mempunyai teknologi yang terhebat di dunia, tetapi setiap tahun 20 000 - 30 000 ribu orang mati bunuh diri dan juga di Jambatan Golden Gate, ia terkenal di seluruh dunia, tetapi juga terkenal dengan sebagai tempat bunuh diri di California, lebih 5 000 orang bunuh diri di jambatan itu kerana hidup mereka kosong, stress.

Nah, sekarang kita ada sebuah lagi kecerdasan yang orang kini hanya pandang sebelah mata sahaja iaitu SQ.

SQ - Menggunakan kecerdasan ini manusia dapat mengetahui 'Apa tujuan hidup kita?', 'Siapa diri kita?', 'Kemana kita akan pergi selepas mati?' dan pasti mengeluarkan nilai-nilai kebaikan iaitu nilai-nilai murni. Dan setiap masa kita akan merasa bahagia dan ikhlas dengan segala yang kita lakukan. Malah tiada kata yang dapat diucapkan apabila merasa bahagia spiritual.



Bila digabungkan semuanya, maka jadilah sebuah panduan kepada kehidupan kita. Untuk mengetahui bagaimana untuk berjaya dalam hidup ialah berpandukan ESQ 165, dan dengan menyertai ESQ Training yang kini telah mencapai 850 000 ribu orang alumni di seluruh dunia dan 60 000 orang alumni di Malaysia. Untuk mengetahui lebih lanjut, anda boleh mendaftar dengan ESQ Leadership Center, sila layari laman sesawang www.esq.com.my untuk informasi lebih lanjut.

"Feel the Experience, Get a Meaningful Life"

Join ESQ Training right now, ia akan menjadi sesuatu yang terbaik untuk anda. Kepada alumni ESQ, rechargelah tidak keluar daripada orbit 165. Kerana, 165 adalah jalan yang telah tertanam lebih kurang 1400 tahun yang lalu. Ia dikorek kembali dan diberi pernafasan baru.

Sekian untuk post saya yang kedua, semoga pembaca dapat memahami apa itu ESQ.

Assalamualaikum.