BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS »

Salamun Alaika, ya Abdullah....

Salamun Alaika, ya Abdullah. Wahai hamba-hamba Allah, carilah hatimu di tiga tempat iaitu, ketika bersolat, membaca Al-Quran dan mengingati kematian. Sentiasalah kita bertasbih kepada Allah SWT, berselawat ke atas junjungan besar, Rasulullah SAW.

Friday, November 26, 2010

Kehidupan Selepas Mati (Part 3)

Assalamualaikum, bersambung lagi kita untuk tajuk kehidupan selepas mati. Selepas Al-Mizan, kita akan berada di titian Sirat. Itulah jambatan yang nipis, tidak tergambarkan betapa nipisnya jambatan itu.

Tetapi jambatan ini amat mudah dilalui oleh orang-orang yang beriman, namun ia begitu payah dilalui oleh orang-orang munafik dan kafir, maka, ketika mereka melintasi jambatan ini, mereka terus terhumban ke dasar neraka.

Titian Sirat inilah yang dinamakan sebagai sebuah titian yang menggetarkan hati-hati setiap manusia. Ada yang dapat berjalan dengan sangat laju seperti kilat. Ada pula yang seperti angin. Ada pula yang seperti kuda. Ada pulak yang berlari. Ada pula yang berjalan seperti biasa. Ada pula yang merangkak. Ada pula yang TERJATUH! Dalam golongan manakah kita yang sebenarnya? Di mana?

Apa bila kita melepasi titian sirat tadi. Beradalah kita di SYURGA. Terdapat 7 tingkat syurga. Syurga yang tak mampu kita bayangkan kenikmatan (sebab itu saya tak letak gambar untuk post yang kali ini, kerana syurga itu tidak tergambarkan). Dan apabila kita masuk ke pintu syurga itu, ALLAH SWT berkata... "ASSALAMUALAIKUM"....

Pejamkan mata anda sekalian. Pejamkan. Bayangkan kita berada di syurga. Bayangkan kita akan bertemu Allah. Bayangkan semuanya ada di sisi kita. Segala apa yang kita mahu, ada di sisi kita. Keluarga kita. Semua di sisi dan bahagia bersama-sama di syurga.

Demi Allah, DUNIA INI HANYALAH SETITIS AIR LAUT JIKA DIBANDINGKAN DENGAN SYURGA YANG MERANGKUMI SEMUA AIR LAUT ITU DAN MUNGKIN LEBIH!

Namun, ada sebuah perkara memedihkan. JIKA KITA TIDAK MAMPU MELEPASI TITIAN SIRAT, maka terkeluarlah kulit-kulit kita. Matilah kita dalam kebakaran. Minumlah air yang MENGGELEGAK. Rambut kita dibakar. Otak mendidih. Bayangkan betaoa dosanya kita di dunia dahulu.

WAHAI TUHAN,
KU TAK LAYAK KE SYURGAMU,
NAMUN TAK PULA AKU SANGGUP,
KE NERAKAMU.

AMPUNKAN DOSAKU,
TERIMALAH TAUBATKU,
ENGKAULAH PENGAMPUN,
DOSA-DOSA BESAR,
OH TUHANKU.

Ya Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihi. Ampuni kami Ya Allah. Terimalah doa-doa kami Ya Allah. Terimalah Ya Allah. Terimalah taubat kami Ya Allah. Kami memohon keredhaan-Mu Ya Allah. Cintakanlah hati kami kepadaMu.

Amin Ya Allah.

Kisah Seorang Ahli Ibadah dengan Seorang Pelacur Wanita!

Assalamualaikum, maaf kerana sudah beberapa lama tidak mengupdate blog ini. Kerana begitu sibuk dengan dunia ini. Sekarang saya sudah punya waktu untuk menulis sebuah kisah. Kisah tentang seorang ahli ibadah dengan seorang wanita pelacur.

Al-Hasan meriwayatkan, bahawa dahulu ada seorang pelacur yang sangat cantik jelita. Dia tidak mahu melayani orang yang datang kecuali jika dibayar sebanyak seratus dinar.

Secara kebetulan pada suatu hari ada seorang ahli ibadah yang melihat wajah pelacur cantik itu sehingga membuatkan ahli ibadah itu tertarik dan jatuh cinta kepadanya. Kerana lelaki ahli ibadah itu mengetahui, bahawa untuk dapat dilayani oleh pelacur cantik itu orang harus memberinya wang sebanyak seratus dinar, maka lelaki ahli ibadah itu akhirnya pergi mencari pekerjaan untuk mengumpulkan wang sebanyak itu.

Setelah wang sebanyak seratus dinar itu dapat dikumpulkan, dia pun pergi menemui pelacur cantik itu serta berkata kepadanya: “Kecantikanmu telah membuatkan aku benar-benar tergoda, oleh kerana itu, aku telah berusaha sedaya upayaku untuk mendapatkan wang seratus dinar sebagaimana yang engkau kehendaki itu.”

Wanita pelacur itu berkata: “Silakan masuk ke rumahku.”

Dengan tidak berfikir panjang, ahli ibadah itu langsung masuk ke rumahnya. Di dalam rumah pelacur yang cantik jelita itu ada tersedia sebuah tempat tidur yang dibuat dari emas. Pelacur itu lalu duduk di atas tempat tidurnya dan berkata: “Marilah segera mendekatiku.”

Ketika lelaki ahli ibadah itu bermaksud untuk memuaskan nafsunya, pada waktu itu juga tiba-tiba ia ingat kepada Allah sehingga menggigil seluruh tubuhnya. Kepada wanita pelacur tersebut lelaki ahli ibadah itu berkata: “Biarlah aku pergi saja meninggalkan kamu dan wang yang jumlahnya seratus dinar itu ambillah olehmu!”

Wanita pelacur itu kembali bertanya: “Apakah sebenarnya yang terjadi atas dirimu, bukankah kamu telah tergila-gila kepadaku sehingga kamu membanting tulang dan mengeluarkan peluh untuk mendapatkan wang sebanyak seratus dinar? Pada saat ini kamu telah mendapatkan apa yang kamu inginkan itu, akan tetapi mengapa kamu akan meninggalkan aku?”

Lelaki ahli ibadah itu berkata: “Sesungguhnya aku takut kepada Allah SWT dan juga atas kedudukanku selama ini di sisi-Nya. Berkemungkinan kerana aku akan pergi meninggalkan kamu, kamu merasa benci kepadaku, ketahuilah olehmu, sesungguhnya aku juga sangat membenci kamu kerana Allah.

Wanita pelacur itu berkata: “Jika yang kamu katakan itu benar, aku tidak akan bersuami kepada orang lain melainkan kamu.”

Lelaki ahli ibadah itu berkata: “Biarlah aku keluar!”

Wanita pelacur itu menjawab: “Tidak, kecuali bila kamu mahu menjadi suamiku.”

“Tidak, biarlah aku keluar dari rumahmu ini!” kata lelaki itu.

Wanita itu kembali bertanya: “Apakah yang membuatmu merasa keberatan bila aku memohon kepadamu supaya engkau mahu menikahi aku?”

Lelaki itu menjawab: “Untuk menjadi isteriku boleh saja, akan tetapi aku harus pergi meninggalkan tempat ini kembali ke tempat biasanya aku melakukan ibadah.”

Selepas berkata demikian, lelaki ahli ibadah itu langsung pergi meninggalkan rumah pelacur tersebut. Begitu juga dengan wanita pelacur itu ia ikut serta keluar dari daerahnya untuk bertaubat kepada Allah dan menyesali segala perbuatan yang telah dilakukannya. Wanita pelacur itu terus berjalan, hingga akhirnya ia sampai ke tempat asal lelaki ahli ibadah tersebut.

Kepada ahli ibadah tersebut seseorang datang menemuinya dan berkata: “Sesungguhnya permaisurimu telah datang kepadamu.”

Ketika ahli ibadah melihat kedatangan wanita itu, ia terkejut dan langsung terjatuh dalam pelukan wanita pelacur yang cantik jelita itu. Pada waktu itu juga lelaki ahli ibadah tersebut menghembuskan nafasnya yang terakhir. Melihat keadaan demikian, kepada orang yang hadir wanita pelacur yang telah bertaubat itu bertanya? “Apakah lelaki idamanku yang telah meninggalkanku buat selama-lamanya ini ada mempunyai saudara?”

Orang yang hadir pada waktu itu menjawab: “Ia ada mempunyai seorang saudara lelaki, akan tetapi saudara lelakinya itu hidup dalam keadaan kemiskinan.”

“Jika memang demikian, aku akan menikah dengannya sebagai ganti dari lelaki yang aku cintai ini,” kata wanita itu.

Akhirnya wanita tersebut menikah dengan saudara lelaki ahli ibadah itu dan dari hasil pernikahan tersebut, Allah SWT mengurniakan kepada mereka sebanyak tujuh orang anak yang kemudian ketujuh orang anak tersebut menjadi nabi semuanya.