BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS »

Salamun Alaika, ya Abdullah....

Salamun Alaika, ya Abdullah. Wahai hamba-hamba Allah, carilah hatimu di tiga tempat iaitu, ketika bersolat, membaca Al-Quran dan mengingati kematian. Sentiasalah kita bertasbih kepada Allah SWT, berselawat ke atas junjungan besar, Rasulullah SAW.

Friday, September 17, 2010

Allah Maha Mendengar!

Assalamualaikum, semuanya. Saya mengalami sebuah pengalaman yang amat menjadikan diri saya KERDIL baru-baru ini ketika saya sedang menghadapi Peperiksaan Percubaan PMR. Ketika itu tak silap saya hari ketiga peperiksaan dan saya sedang menghadapi kertas ujian Pendidikan Islam, kalau tak silap.

Saya terus menulis jawapan seperti yang dilakukan pelajar-pelajar lain di dewan itu. Di dalam dewan itu, meja saya di tepi tingkap dewan itu, dan hanya 50 cm dari pintu. Saya terus menulis, tiba-tiba hujan lebat mencurah-curah. Waktu tu sudah terasa amat sejuk. Menggigil-gigil. Air longkang di luar sudah melimpah-limpah.



Terdetik dalam hati saya "Ya Allah, perlahankan hujan ini. Hamba-Mu ini sedang sejuk,". Tiba-tiba hujan itu menjadi hujan renyai. Saya terkejut. Saya memandang rakan-rakan yang lain. Semua sedang khusyuk menjawab kertas soalan Pendidikan Islam itu.

Saya memohon kembali kepada Allah "Ya Allah, tunjukkan kekuasaanmu Ya Allah, lebatkanlah hujan ini Ya Allah,". Ketika itu, saya memandang ke luar, masih lagi hujan renyai-renyai. Kemudian, hujan kembali lebat, selebat-lebatnya. Menitis air mata saya. Terkejut, saya tak mampu melihat ke luar lagi.

Allah Maha Berkuasa ke atas apa-apa yang ada di langit dan di bumi. Malah, dia mendengar rintihan hambaNya ini. Jadi, kepada kawan-kawan sekalian, memohonlah kepada Allah yang Maha Mendengar. Ini adalah pengalaman sebenar saya. Hidayah menyusup masuk ke dalam hati ini.

Assalamualaikum.

Thursday, September 9, 2010

Khusyuk dalam Solat

Assalamualaikum, maaf kepada semua bloggers, followers, para readers, sudah 2 bulan tidak blogging kerana amat sibuk dengan urusan keduniaan. Kesibukan ini menghimpit masa saya untuk meng'post'kan post-post yang baru.

Persoalan pada kali ini, ialah "Khusyuk dalam solat". Apa makna khusyuk? Ada juga hamba-hamba Allah SWT yang masih belum faham apa sebenarnya makna khusyuk. Ada yang cakap, khusyuk tu khusyuklah. Apa permaknaan di sebalik kata khusyuk itu?

Cuba tanya pada kawan-kawan anda sekalian, apa maksud khusyuk?

Mesti ramai yang tak berapa nak tahu. Khusyuk bermakna fokus. Kalau dalam solat, tutup mata, bukan makna khusyuk. Kalau tutup mata, tapi tidur, khusyuk ke?

Syarat untuk khusyuk dalam solat, ialah yang pertama, fahamkan maksud ayat Quran tersebut. Sebab itulah, imam di Malaysia ini tak digalakkan baca surah yang panjang kerana makmumnya belum tentu faham akan maksud Al-Quran itu.

Yang kedua, dapat menghayati bacaan imam. Yang ketiga, fikiran kosong daripada sebarang bentuk fikiran atau masalah yang menghimpit.




Ini bukan hanya dapat mendatangkan kekhusyukan, tetapi ini akan mendatangkan pahala yang besar untuk kita.

Al Maa'un, ayat 4-6,

"Maka celakalah bagi orang-orang yang bersolat, yang mereka itu lalai dari sembahyangnya, lagi mereka itu riak."

Ayat ini menyatakan bahawa, celaka bagi mereka yang bersolat, tapi lalai, kemudian rasa bangga diri berlebih-lebihan, sudah pasti azab Neraka Jahanam untuk mereka.

Sebuah contoh yang saya dapat perhatikan, ada seorang lelaki yang bersolat jemaah bersama dua orang rakannya, lalu tiba-tiba kopiah/songkoknya jatuh di atas lantai dan diambilnya dan dipakai kembali. Kemudian, rakannya di sebelah menggelengkan kepala dengan perlahan. Disitu, sudah terlihat, rakannya mempunyai fikiran yang buruk kerana memikirkan rakannya yang seorang lagi tidak khusyuk dalam solat.

Berbeza pula dengan sebuah situasi yang sama tetapi, ketika kopiah/songkok itu terjatuh, tetapi tidak orang itu mengambilnya, kerana mahu dianggap khusyuk di dalam solat. Tetapi secara tiba-tiba kopiah/songkok itu dipijak oleh imam/makmum dihadapannya, ditambah pula kopiah/songkok itu adalah yang baru dibeli, apa yang ada dalam fikiran orang itu?

Dalam pandangan anda, manakah yang lebih untung dalam situasi yang sama ini? Yang pertama atau yang kedua? Sudah pasti yang pertama, kerana ia terus menghilangkan halangan yang menyebabkan dia tidak khusyuk dalam bersolat.

Yang kedua, begitu rugi tidak mengambil kopiah/songkok itu, kerana itulah halangan besar yang menyebabkan dirinya tidak dapat khusyuk. Walaupun, makmum di sebelah menganggap dirinya khusyuk, tetapi sebenarnya dirinya tidak fokus dalam solat.

Jadi, ketika bersolat, dan apabila terjadi situasi seperti ini, ambillah kopiah/songkok dan jangan risau jika rakan sebelah menganggap diri anda tidak khusyuk, kerana sebuah kopiah/songkok boleh menjadi halangan yang besar untuk anda khusyuk ketika anda bersolat.

Sekian, cuba-cubalah untuk menghafal makna Al-Quran dan ambil kopiah/songkok sekiranya ia terjatuh. Wassalamualaikum warahmatullahi wabarokatuh.