BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS »

Salamun Alaika, ya Abdullah....

Salamun Alaika, ya Abdullah. Wahai hamba-hamba Allah, carilah hatimu di tiga tempat iaitu, ketika bersolat, membaca Al-Quran dan mengingati kematian. Sentiasalah kita bertasbih kepada Allah SWT, berselawat ke atas junjungan besar, Rasulullah SAW.

Thursday, April 29, 2010

Engkau masih mahu melakukan maksiat??

Assalamualaikum, maaf, tiada update sejak seminggu yang lepas. Hari ini, Alhamdulillah, terbaca sebuah kisah untuk teladan kita bersama.

Pada suatu hari, seorang lelaku datang menemui Ibrahim bin Adham r.a. Lelaki itu bertanya kepada ulama tersebut.

"Ya Ibrahim! Aku ini suka melakukan dosa sedangkan aku juga takut kepada Allah SWT. Tolonglah berikan aku cara atau nasihat agar aku dapat menghindari diriku daripada dosa."

Setelah mendengar kata-kata tersebut, Ibrahim menjawab.

"Au boleh membantumu tetapi engkau mesti terlebih dahulu menerima lima syarat yang akan aku berikan sebentar lagi.

Lelaki tu bertanya dengan gembira;

"Apa syarat-syaratnya, ya Ibrahim?"

Ibrahim bin Adham r.a memberitahu syarat pertamanya.

"Jika engkau mahu terus melakukan maksiat, jangan makan rezeki yang diberikan Allah SWT kepadamu."

Lelaki itu mengerutkan keningnya.

"Jangan makan rezeki yang diberikan-Nya? Ah, kalau begitu, aku nak makan apa? Bukankah semua rezeki di atas muka bumi ini milik Allah SWT, ya Ibrahim?"

Tegas Ibrahim Adham r.a.,"Ya! Kalau enghkau sudah tahu, bolehkah engkau makan rezeki-Nya sedangkan dalam masa yang sama engkau terus melakukan maksiat?"

"Baiklah... baiklah," lelaki itu mengalah, "Apa syarat yang keduanya, ya Ibrahim?"

"Kalau engkau mahu terus melanggar perintah Allah dan melakukan dosa, jangan engkau tinggal di bumi Allah SWT ini," Ibrahim bin Adham mengajukan syarat kedua.



Syarat ini membuat lelaki itu tercengang, "Hah! Ini lebih teruk lagi! Aku mahu tinggal di mana? Bukankah bumi ini milik Allah SWT?"

Ibrahim Adham r.a. tersenyum lalu bertanya kepada lelaki tersebut, "Wahai saudaraku, fikirkanlah, apakah engkau layak untuk makan rezeki dan tinggal di bumi ini sedangkan engkau melanggar perintah-Nya?"

Lelaki itu mengalah dan bertanya syarat ketiga pila.

"Kalau engkau masih mahu melakukan dosa, memakan rezeki dan tinggal dibumi-Nya, maka engkau pergilah ke tempat tersembunyi yang tidak mampu dilihat oleh Allah SWT. Engkau lakukanlah maksiat sesuka hatimu di tempat itu," Ibrahim Adham r.a. memberitahu syarat yang ketiganya.

Syarat ini membuat lelaki itu terperanjat," Ya Ibrahim! Ini nasihat apa? Mana mungkin Allah tidak melihat kita?"

"Nah, kalau engkau yakin dia sentiasa melihat, perlukah engkau melakukannya lagi? Sudahlah engkau makan rezeki dan hidup di bumi-Nya, engkau masih juga melakukan kejahatan di hadapan Allah! Wajarkah?" ucap Ibrahim.

Lelaki itu tunduk mendiamkan diri."Baiklah, ya Ibrahim! Apakah syarat keempat?"

Ibrahim menjawab, "Syarat seterusnya, jika malaikat maut datang untuk mencabut nyawa kamu, katakanlah kepadanya, bahawa nanti dulu! Jangan cabut nyawaku sekarang, aku mahu bertaubat dan melakukan amal soleh dulu!"

Lelaki itu menggeleng kepala. " Ya Ibrahim, mana mungkin malaikat maut terima rayuan aku! Mana boleh kematian kita ditangguh-tangguh!"

Ibrahim bin Adgam r.a. pantas menjawab, "Nah, kalau engkau yakin tidak boleh mengelak dan menangguhkan kematian, apakah jalan terbaik untuk keluar daripada kemarahan Allah SWT?"

Sekali lagi lelaki tersebut mendiamkan diri. Dia bertanya syarat kelima pula.

"Wahai saudaraku, jika malaikat Zabaniyah datang hendak mengheret kamu ke api neraka di hari kiamat nanti, jangan ikut bersamanya! Kalau engkau mampu melakukan syarat terakhir ini, maka engkau boleh terus melakukan maksiat semasa engkau masih hidup ini," Ibrahim Adham r.a. memberitahu syarat kelima.

Kata-kata Ibrahim membuatkan lelaki itu terdiam. Dia bertanya, "Ya Ibrahim, syarat ini terlalu menakutkan. Malaikat itu tidak akan menerima permintaanku!"

Lelaki itu tidak mampu lagi mendengar kata-kata Ibrahim. Dia menangis dan dengan wajah menyesal berkata, "Ya Ibrahim, cukup... cukup... jangan kau teruskan lagi. Mulai saat ini, aku bertaubat kepada Allah Taala. Aku takkan melakukan maksiat lagi," kata lelaki itu.

Ternyata dia menepati janjinya. Sejak dari pertemuannya dengan Ibrahim Adham r.a., lelaki itu benar-benar bertaubat. Dia melakukan segala amal ibadah dan mematuhi perintah Allah SWT sehingga menemui ajalnya.

Para pembaca sekalian, bagaimana pula dengan kita? Adakah kita takut kepada Allah SWT tapi kita masih melakukan maksiat? Katakanlah... ini adalah pilihanmu sendiri, engkau adalah manusia yang mempunyai pilihan..

Tuesday, April 20, 2010

Kebahagiaan sejati...

Assalamualaikum, bacalah cerita di bawah ini.

Seorang petani dan isterinya bergandingan tangan menyusuri jalan untuk pulang ke rumah dibasahi air hujan, tiba-tiba,berlalulah sebuah motorsikal di depan mereka, lalu berkatalah si suami itu.



"Lihatlah, sayang, betapa bahagianya suami isteri yang menunggang motorsikal itu, meskipun hujan, namun mereka boleh sampai cepat ke rumahnya, tidak seperti kita yang harus penat berjalan untuk sampai ke rumah."



Sementara itu, penunggang motorsikal itu dan isterinya sedang membonceng di bawah lebatnya hujan melihat sebuah kereta pick-up yang bergerak melewati mereka, penunggang motorsikal itupun berkata.

"Lihat, sayang, betapa bahagianya orang yang menaiki kereta itu, mereka tidak basah terkena air hujan seperti kita."



Lain pula keadaan di didalam kereta pick-up yang dinaiki oleh sepasang suami isteri, terjadi sebuah perbualan ketika sebuah kereta Mercedes berlalu dihadapan mereka, si suami berkata.

"Tengok kereta itu. Betapa bahagianya orang yang naik kereta yang bagus, pasti selesa, tidak seperti kereta kita yang selalu rosak."



Pemandu kereta Mercedes itu seorang lelaki yang kaya, dan ketika dia melihat sepasang suami isteri yang berjalan bergandingan tangan di bawah hujan lebat, lelaki kaya itu berkata di dalam hatinya.

"Betapa bahagianya suami isteri itu, mereka berjalan bergandingan tangan sambil menyusuri indahnya jalan di kampung ini, sementara aku dan isteriku tidak pernah ada waktu untuk kami berdua kerana kesibukan kami masing-masing."

Kebahagiaan tidak akan pernah kau miliki jika kau hanya melihat kebahagiaan yang dimiliki orang lain, dan kau selalu membandingkan hidupmu dengan hidup orang lain. Bersyukurlah atas hidupmu supaya kau tahu di mana kebahagiaan sejatu itu berada.

Monday, April 19, 2010

Dua ekor keldai...

Assalamualaikum, saya ingin menceritakan sebuah kisah lucu,tapi penuh dengan pengajaran. Iaitu kisah dua ekor keldai.

Pada suatu masa, dua ekor keldai yang menjadi kenderaan untuk membawa barangan pukal itu perlu membawa barang ke sebuah tempat yang jauh. Keldai A perlu membawa garam, dan keldai B perlu membawa span (yang menyerap air). Keldai-keldai ini melalui sebuah sungai kerana destinasi mereka berada berhampiran dengan sungai.

Ketika berjalan, keldai A selalu sahaja menjatuhkan badannya. Keldai B yang asyik melihat kejadian itu, semakin lama semakin pelik lalu terus menanyakan kepada rakannya tersebut.



"Sahabatku, kenapa kau sering sahaja menjatuhkan badan kau ke dalam air?" keldai B menanyakan kepada keldai A.

"Pertama kali aku terjatuh ke dalam air, apabila aku bangun sekali lagi, aku merasakan bebanku semakin berkurangan, kemudian, apabila aku jatuh lagi, bebanku semakin berkurang, dan apabila aku berulang-ulang melakukannya, bebanku semakin berkurang," jawab keldai A.

"Oh, patutlah muka kau, aku lihat semakin gembira," balas keldai B.

Keldai B pun terfikir, jika dia melakukan perkara yang sama, mungkin bebannya juga semakin berkurang. Dia pun cuba melakukan, apabila dia bangun kembali, bebannya terasa semakin berat, berulang-ulang dia melakukan, semakin penat rasa badannya.

Tuan mereka yang melihat kebodohan keldai B, hanya mampu gelak.

"Bodoh betul keldai ni, span tu menyerap air, matilah kau!" teriak tuan kepada keldai-keldai itu.

Baiklah, kita telah membaca cerita ini. Apa mesej yang dapat disampaikan melalui cerita lucu ini? Sudah pasti, keldai B mempercayai membuta tuli, dia memikirkan yang mungkin jika dia melakukan perkara yang sama seperti keldai A, bebannya juga akan semakin berkurangan. Namun, sangkaannya salah, malah beban itu semakin memberat kerana span menyerap air.

Kesalahan yang ada dalam diri keldai B ini, dia literatur iaitu mempercayai sesuatu dengan membuta tuli, dia melihat daripada sebuah sudut pandang, iaitu apabila dia melakukan seperti rakannya, dia ingat dia juga akan jadi seperti rakannya. Inilah belenggu yang sering menutupi hati kita tanpa kita sedari. Astagfirullahalazim....

Begitu juga dengan manusia, ketika kita menjadi seperti 'lembu ditindik hidung', ataupun mempercayai sesuatu secara membuta tuli, pasti akan menjadikan diri kita 'bukan kita'. Para pembaca, percayalah kepada diri anda sendiri, kerana jika kita berada di dalam kekecewaan sekalipun kerana keputusan kita, ia pasti membuatkan kita bangkit semula dalam keadaan lebih bersemangat.

Author : Unknown

Wednesday, April 14, 2010

Cawan Kosong

Assalamualaikum, ada sebuah kisah di sebuah sekolah. Seorang guru memesan sesuatu untuk anak muridnya untuk jamuan ringan di sekolah esok.

"Esok ada jamuan ringan di sekolah, murid-murid nanti bawa cawan kosong sendiri ya..." Pesan seorang guru kepada anak muridnya.

Keesokan harinya....(perbualan dua orang murid)

"Wana, awak bawa tak cawan kosong yang cikgu minta bawa semalam?"Mira bertanya.

"Saya tak bawa cawan kosong. Saya bawa botol air penuh. Malaslah nak bawa cawan. Saya nak minum air yang saya bawa ni saja. Tak perlu rebut-rebut ambil minuman nanti." Jawab Wana, sedikit angkuh.

Tibalah waktu dinanti, jamuan pun bermula.

"Baiklah, siapa yang bawa cawan kosong, letak di depan ni ya. Cikgu nak tuang satu air special ni. Air ni mahal sangat. Jarang sekali orang boleh minum. Sedap pula tu. Murid-murid semua bertuah tau..."kata cikgunya sambil memuji-muji kehebatan air itu.

Semua murid bangun dengan gembira untuk meletakkan cawan masing-masing kecuali Wana. Dia termangu sendiri. Dek kerana kesombongannya dan sangkaannya yang rendah terhadap permintaan cikgu untuk membawa cawan kosong amat dikesalinya.



Akhirnya, Wana tidak dapat menikmati air yang istimewa itu seperti sahabat-sahabatnya.

***********

Begitulah diibaratkan dengan menuntut ilmu, sahabat semua. Sebagai seorang yang sentiasa cintakan ilmu, kita seharusnya sentiasa menganggap diri ibarat cawan kosong setiap kali menuntut ilmu di majlis-majlis ilmu terutamanya. Dan, walaupun kita pernah mendengar sesebuah tajuk sebelum ini, jangan pernah merasa diri sudah cukup.

Setiap penyampaian ilmu itu akan berbeza penerimaan dan masukannya setiap kali. Mungkin didasari faktor pengalaman. Semakin kita menuntut ilmu, semakin kita harus merasakan diri semakin banyak yang kurang dan harus ditambah. Jangan pernah merasa cukup!

Jadilah ibarat cawan kosong, insyaAllah, kita akan merasakan cawan kita sentiasa bisa diisikan dengan ilmu baru. Jika kita merasakan diri sudah cukup seperti cawan yang penuh, maka kita tidak akan bisa merasakan diri penuh terisi. Bahkan, kita akan merasa rugi kerana cawan yang penuh tadi tidak dapat menampung air yang baru. Malah kita akan pulang dengan air yang sama tanpa sebarang perkembangan dan hal-hal baru.

Maka, ubahlah sikapmu. Jadilah rendah hati apabila bertemu dengan ilmu. Bawalah cawan kosong.

Author : Unknown

Tuesday, April 13, 2010

Kesombongan Raja Namrud

Assalamualaikum, bacalah cerita di bawah ini, semoga kita mendapat sesuatu daripadanya.

Di sebuah kota yang bernama Kota Babylon, semua orang yang tinggal di dalam kota tersebut berkeyakinan dan menyembah suatu Tuhan iaitu yang diperbuat daripada berhala. Jadi mereka mengukir patung-patung berhala lalu mereka juga yang menyembahnya. Mereka beribadah serta bersembahyang kepadanya dan mereka juga amat menakutinya tuhan berhala itu tadi. Dan antara lain menjadi salah satu tradisi mereka ialah apabila mereka selesai beribadah di rumah ibadah atau kuil mereka, sebelum keluar setiap mereka mesti membeli satu patung berhala kecil untuk mereka letakkan di dalam rumah dan juga untuk di sembah. Dan sebenarnya siapakah yang menjadi tukang ukir bagi patung-patung itu semua? Ia adalah seorang lelaki yang bernama Azar.

Pada suatu hari masuklah si anak kepada Azar tukang ukir patung anaknya, itulah dia Nabi Ibrahim as. Lalu Nabi Ibrahim pun bertanya kepada bapanya: “Wahai ayahku, adakah engkau benar-benar yakin dan percaya bahawa semua patung-patung yang kamu ukir dan jual itu semuanya adalah Tuhan yang hakiki?” Bila Azar mendengar pertanyaan sebegitu dari anaknya terus dia menjadi marah akan tetapi Nabi Ibrahim tidak memperdulikannya dan dia terus bertanya dan bertanya. Firman Allah SWT yang bermaksud: “Ingatlah ketika Ibrahim berkata kepada bapanya Azar: “Adakah engkau ambil berhala menjadi Tuhan? Sesungguhnya aku melihat engkau dan kaum engkau dalam kesesatan yang nyata.”
(Al-An’am: 74)

Berterusanlah si Azar bapa Nabi Ibrahim memarahinya dia betul-betul marah kepada anaknya lantas dia berkata dengan suara yang tinggi kepada anaknya sepertimana yang difirmankan oleh Allah SWT yang bermaksud: Berkata bapanya: “Adakah engkau benci kepada Tuhanku ya Ibrahim? Demi jika engkau tidak berhenti nescaya kurejam engkau dengan batu dan tinggalkanlah aku dalam masa yang panjang.”
(Maryam: 46)



Sesungguhnya Nabi Ibrahim siang dan malam tidak habis-habis memikirkan tentang dunia yang ada di sekelilingnya dia tercari-cari manakah satu Tuhan yang sepatutnya dan semestinya dia menyembah. Maka pada suatu malam yang gelap gelita tiba-tiba muncul bintang yang cahayanya bergemerlapan di langit. Jadi dia terus berkata di dalam hatinya: “Inilah Tuhanku maka bermula dari hari ini aku akan menyembahnya!” Akan tetapi malang bila tiba waktu siang semua bintang-bintang yang bergemerlapan di waktu malam itu tadi pun terus hilang. Firman Allah SWT yang bermaksud: Tatkala malam telah gelap Ibrahim melihat bintang lalu dia berkata: “Inikah Tuhanku? Tatkala bintang itu terbenam dia berkata: “Aku tidak mengasihi barang yang lenyap itu.”
(Al-An’am: 76)

Keesokannya Nabi Ibrahim melihat kepada bulan pula dia mendapati bahawa bulan di malam hari itu terlalu cantik itulah bulan purnama namanya. Maka dia mula berkata-kata lagi di dalam hatinya: “Aku rasa inilah dia Tuhan aku. Maka aku akan menyembahnya moga-moga ada kebaikan buatku.”

Firman Allah SWT yang bermaksud: Tatkala dia melihat bulan telah terbit dia berkata: “Inikah Tuhanku?” Tatkala bulan itu terbenam dia berkata lagi: “Jika aku tidak di tunjuki oleh Tuhanku nescaya aku termasuk kaum yang sesat.”
(Al-An’am: 77)

Akan tetapi sangkaannya itu meleset sama sekali kerana pada keesokannya bulan terbenam dan hilanglah cahayanya yang terang benderang pada waktu malam tadi. Tetapi dia tidak bersedih. bahkan bergembira kerana dia berpeluang melihat matahari pula. Lantas dia mengatakan: “Matahari lebih besar pula cahayanya dari bulan dan bintang, maka aku rasa inilah dia Tuhanku yang sebenar.” Tapi sayang bila sampai waktu petang di dapati matahari yang di sangkanya Tuhan itu turut hilang. Maka Nabi Ibrahim pun tidak jadi untuk menyembahnya. Firman Allah SWT yang bermaksud: Tatkala dia melihat matahari terbit dia berkata: “Inikah Tuhanku? Ini lebih besar.” Tatkala matahari itu terbenam dia berkata: “Wahai kaumku sesungguhnya aku berlepas diri dari apa-apa yang kamu persekutukan itu.” (Al-An’am: 78) Akhirnya Nabi Ibrahim mengambil keputusan bahawa dia tidak akan sama sekali menyembah mana-mana tuhan kecualilah Tuhan yang menjadikan alam ini Tuhan yang menjadikan bintang, bulan dan juga matahari juga dunia dan seisinya. Dia tidak akan sama sekali menyembah Tuhan selain Allah SWT. Firman Allah SWT yang bermaksud: “Ingatlah ketika Ibrahim berkata: “Wahai Tuhanku perlihatkanlah kepadaku bagaimana Engkau menghidupkan orang yang mati.” Allah berfirman: “Tidakkah engkau beriman?” Sahutnya: “Ya... aku beriman tetapi untuk mententeramkan hatiku.” Allah berfirman: “Ambillah empat ekor burung dan hampirkan kepada engkau (potong-potong semuanya) kemudian letakkan di atas tiap-tiap bukit sebahagian dari burung-burung yang dipotong itu, kemudian panggillah semuanya nescaya datanglah semuanya kepada engkau dengan segera dan ketahuilah sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. (Al-Baqarah: 260) Bermula dari hari itu Nabi Ibrahim mula menyeru kepada kaumnya agar segera meninggalkan tuhan berhala mereka itu “sembahlah Allah Tuhan yang Esa dan juga Tuhan yang menjadikan kita semua.” Akan tetapi mereka tidak memperdulikan kata-katanya bahkan mereka mengutuk dan memberikan ancaman kepadanya. Firman Allah SWT yang bermaksud: “Mereka berkata: “Adakah engkau mendatangkan kebenaran kepada kami atau engkau bermain-main?” Dia berkata: “Bahkan Tuhan kamu ialah Tuhan langit dan bumi yang telah menciptakan semuanya. Dan aku menjadi saksi atas demikian itu.” (Al-Anbiyaa’: 55 dan 56)



Mereka memang langsung tidak menghiraukan kata-kata Nabi Ibrahim hinggakan sampai peringkat mereka mengatakan bahawa Nabi Ibrahim adalah seorang yang bodoh lagi jahil dan juga akal fikirannya terlalu sempit serta menyeleweng. Maka pada suatu hari seluruh ahli penduduk kota itu keluar beramai-ramai kerana merayakan hari raya bagi Tuhan berhala-berhala mereka dan perayaan tersebut di jalankan di luar kota bukan di dalam kota. Jadi di kala itu tidak ada seorang pun yang tinggal di dalam kota lengang kecuali Nabi Ibrahim sahaja. Begitu juga dengan rumah ibadah mereka lengang tiada sesiapa.

Nabi Ibrahim merasakan bahawa inilah peluang untuk dia mengajar kaumnya lalu dia bersegera menuju ke rumah ibadah kaumnya. Dia terus masuk ke dalamnya yang mana terdapat satu kawasan lapang dipenuhi dengan bermacam-macam patung berhala. Tanpa berlengah Nabi Ibrahim terus mengambil kapaknya lalu dipukul dan dihancurkan ke semua patung-patung itu tadi habis semua dimusnahkan cuma satu sahaja yang tidak dimusnahkan iaitu patung yang paling besar. Kemudian yang dilakukan oleh Nabi Ibrahim dia menyangkutkan kapaknya tadi ke leher patung berhala yang besar itu dan Nabi Ibrahim terus pergi meninggal rumah ibadah tersebut pulang ke rumahnya.

Di kala itu semua kaumnya sedang sibuk merayakan perayaan tuhan mereka. Mereka merayakannya dengan penuh meriah sekali lebih-lebih lagi si raja yang bernama Namrud iaitu raja Kota Babylon ketua bagi mereka juga turut hadir. Bilamana perayaan tadi selesai terus raja memberi isyarat kepada hamba-hambanya dan tanpa berlengah si hamba-hamba tadi terus mengangkatnya untuk kembali semula ke dalam kota mereka. Dan sebelum sampai ke istananya raja mengarahkan kepada seluruh hamba-hambanya agar membawa dia ke rumah ibadah (kuil). Bila sahaja raja Namrud menjejakkan kakinya ke dalam kuil dia terperanjat besar begitu juga dengan rakyat-rakyat yang turut hadir. Dia dapati bahawa ke semua patung-patung berhala telah habis musnah jatuh bergelimpangan dan berkecai.



Kemudian Namrud berkata dengan suaranya yang tinggi: “Siapakah yang berbuat sebegini kejam sekali?” Seluruh rakyatnya yang hadir terus berkata: “Lain tidak bukan ialah seorang pemuda yang tidak mahu beriman kepada tuhan-tuhan kita ini. Pemuda itu namanya Ibrahim!” Raja Namrud terus menjerit: “Bawa segera pemuda itu ke mari!” Merekapun bersegera pergi mendapatkan Nabi Ibrahim. Mereka menangkapnya dan dibawa ke hadapan Namrud yang masih menunggu di dalam kuil.

Sampai saja terus Namrud berkata kepada Nabi Ibrahim: “Kamukah yang melakukan perbuatan ini kepada tuhan-tuhan kami?” Nabi Ibrahim berkata: “Bukan aku yang melakukannya kamu tidak lihat di leher patung berhala yang paling besar itu terdapat satu kapak yang besar. Sudah tentulah dia yang memusnahkan ke semua patung-patung itu. Kalau tidak percaya cuba kamu tanyakan kepadanya ataupun kamu tanyakan kepada patung-patung yang telah binasa tentang siapakah yang memusnahkan mereka semua?”

Raja Namrud dan rakyatnya tidak semena-mena merasa malu dan tersipu-sipu kerana mereka tahu bahawa sesungguhnya patung-patung itu sama sekali tidak boleh berkata-kata. Lalu Namrud pun terus berkata: “Wahai Ibrahim! Kamu sendiri pun tahu bahawa patung-patung itu semua tidak boleh berkata-kata, tidak boleh berjalan-jalan dan juga langsunglah tidak boleh buat apa-apa!”

Terus Nabi Ibrahim as. menjawab: “Jadi kalau begitu mengapa kamu menyembahnya. Bagaimana kamu boleh menyembah sesuatu yang langsung tidak memberi kamu apa-apa manfaat tidak memberi mudarat buat musuhmu dan langsung tidak dapat untuk mempertahankan, dirinya sendiri?”

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Ibrahim berkata: “Patutkah kamu sembah selain Allah barang yang tiada manfaat kepadamu sedikitpun dan tidak pula memberi mudarat kepadamu? Celakalah kamu dan apa yang kamu sembah selain Allah. Maka apakah kamu tidak memahaminya?” (Al-Anbiyaa’: 66 dan 67) Akhirnya Raja Namrud dan seluruh rakyatnya mengambil keputusan agar Nabi Ibrahim dibakar dengan api atau unggun yang besar. Maka Namrud pun terus memerintahkan seluruh rakyatnya agar menyediakan api besar hinggakan sampai peringkat burung-burung tidak berani untuk terbang di atasnya kalau terbang juga mereka akan terbakar kerana nyalaan api yang besar itu.

Setelah sampai masa yang telah ditetapkan, Namrud pun duduk di atas singgahsana sambil terus melihat kepada api yang sangat besar itu di dalam hatinya terselit kegembiraan yang sangat kerana sekejap lagi Nabi Ibrahim akan mati dibakar api, dia gembira kerana api akan memakan seorang yang tidak mahu beriman dengan tuhan mereka.

Mereka pun mengikat Nabi Ibrahim pada satu tiang seakan-akan lastik yang besar dan terus Nabi Ibrahim di lemparkan ke dalam api yang besar itu. Mereka terkejut melihat Nabi Ibrahim kerana ketika mahu dilemparkan dia begitu tenang sekali langsung tidak meronta-ronta ataupun melawan. Lebih terkejutlah lagi bila mereka saksikan bahawa Nabi Ibrahim langsung tidak di makan oleh api bahkan dia boleh berjalan ke sana sini pula dalam api tersebut.



Firman Allah SWT yang bermaksud: “Wahai api! Hendaklah engkau menjadi dingin dan selamat terhadap Ibrahim.” Mereka hendak memperdayakan Ibrahim dengan dia lalu Kami berkati di dalamnya untuk seluruh alam.(Al Anbiyaa’: 69 dan 70) Sesungguhnya Allah SWT telah menyelamatkan Nabi Ibrahim dari kejahatan dan kezaliman si Raja Namrud dan rakyat-rakyatnya dan Allah menunjukkan kepada mereka bahawa sebenarnya patung-patung berhala itu langsung tidak memberi makna apa-apa langsung, tidak ada kekuatan dan bagi manusia yang di kurniakan akal fikiran pula tidak wajarlah merasakan bahawa patung berhala itu sebagai Tuhan yang mesti disembah.

Tidak lama selepas itu api yang besar tadi pun terpadam lalu Nabi Ibrahim segera keluar dari longgokan-longgokan bara api dengan selamat seakan-akan tidak ada apa-apa yang berlaku ke atasnya. Dan terus Nabi Ibrahim membawa dirinya meninggalkan kaumnya membiarkan mereka itu semua dengan kehendak mereka, juga buatlah sesuka hati dengan tuhan berhala mereka. Nabi Ibrahim menyerahkan segalanya kepada Allah SWT untuk memberikan hukuman juga membinasakan mereka.

Bermusafirlah Nabi Ibrahim membawa diri kepada Tuhannya ditinggalkannya kaum yang degil lagi bodoh sombong dalam kebinasaannya yang telah Allah jadikan kepada mereka. Dia membawa diri bermusafir hinggalah sampai ke bumi Palestin dan di sana dia menyeru manusia supaya beriman Tuhan yang Esa iaitu Allah SWT dan mengerjakan ibadah kepadanya. Ditakdirkan oleh Allah SWT bahawa di mana sahaja Nabi Ibrahim pergi dia tetap menanamkan keimanan kepada Allah dan akhirnya Allah SWT juga telah memberi hadiah yang besar kepadanya iaitu lahirlah dari zuriatnya keturunan yang baik dan soleh yang kemudian kebanyakan mereka itu menjadi nabi dan rasul yang Allah utuskan kepada seluruh manusia agar membawa mereka kepada bertuhankan Allah SWT dan menjauhkan mereka dari bertuhankan tuhan selain Allah seperti berhala dan lain-lain lagi. kemudian memberi tunjuk ajar kepada seluruh manusia untuk beribadah kepada Allah SWT. Dengan sebab itulah Nabi Ibrahim digelarkan dengan gelaran “Bapa sekalian nabi-nabi.”

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Perhatikanlah riwayat Ibrahim dalam kitab (Al-Quran). “Sesungguhnya dia adalah seorang yang sangat benar dan seorang nabi.” (Maryam: 41)

Jangan memilih...

Assalamualaikum, saya membaca sebuah kisah yang mempunyai sebuah mesej penting. Ceritanya begini.


Seorang guru bersama seorang muridnya berada di sebuah taman bunga yang besar. Semua bunga yang ada di situ indah-indah.

"Sekarang, kau pergi cari sekuntum bunga yang paling indah, tetapi kau tidak boleh berpatah balik." perintah sang guru.

Muridnya pun terus mencari-cari, dari hujung ke hujung yang sebelah lagi. Lalu dengan kecewa dia pun terus kembali kepada gurunya tanya membaca sekuntum bunga pun.

"Maaf, guru, saya tidak dapat membawa sekuntum bunga pun." kata si murid dengan nada yang sedih

"Kenapa?" tanya sang guru.

"Tadi, saya terlihat sebuah bunga yang paling indah di pertengahan jalan, tapi saya merasakan ada lagi bunga yang lebih indah, tetapi ternyata telahan saya itu meleset dan saya teringat pesan guru yang mengatakan saya tidak boleh berpatah balik." jawab si murid.

"Itulah kehidupan. Ketika dia terus mencari yang terbaik contohnya pasangan yang terbaik, peluang yang terbaik, dengan sia-sia, dia melepaskan peluang tersebut kerana memikirkan ada lagi peluang yang lebih baik akan datang." kata sang guru.

Bagaimana pula dengan kita? Adakah kita selalu pergi jauh untuk mencari yang terbaik lalu peluang yang ada untuk kita terlepas begitu sahaja? Ambillah setiap peluang yang ada, pasti dibukakan pintu rezeki untuk mendapat peluang yang lebih baik di kemudian harinya.

Apa yang kita buat, kembali kepada kita..

Assalamualaikum, bacalah cerita di bawah.



Seorang anak dan ayahnya sedang berjalan diatas gunung. Tiba tiba, anaknya terjatuh, dia terluka dan berteriak "AAAhhhhhhhhhhhhhh!!!!!!!."

Tetapi dia sangat hairan mendengar ada suara pantulan dari gunung sebelah."AAAhhhhhhhhhhhhhhh!!!!!!!."

Dengan penuh rasa ingin bertanya, diapun kembali berteriak "Siapa kamu?" Diapun menerima kembali jawaban yang sama "Siapa kamu?" dan kemudian dia berteriak ke gunung itu: "Saya mengagumimu!" dan suara itupun kembali "Saya mengagumimu!."

Dengan muka marah pada jawaban itu, dia berteriak "Penakut" Dia masih menerima jawaban yang sama, "Penakut!"

Dia melihat ayahnya dan bertanya "Apa yang sedang terjadi?" Ayahnya sembari tersenyum dan berkata "Sayang, perhatikan."

Ayahnya berteriak "Kamu Juara." Diapun menerima jawaban yang sama "Kamu Juara."

Anak ini kembali hairan dan tidak faham mengapa itu boleh terjadi, kemudian ayahnya menjelaskan bahawa itulah yang disebut dengan pantulan gema, tetapi itulah sesungguhnya hidup.Segalanya akan kembali kepada kita, apa yang kita katakan, apa yang kita lakukan. Hidup kita secara sederhana adalah gambaran dari kelakuan yang kita lakukan.

Jika kamu ingin lebih banyak cinta dalam dunia,
maka ciptakanlah cinta dalam hatimu.
Jika kamu ingin lebih berkemanpuan dalam pasukanmu,
maka tingkatkanlah kemampuanmu.

"Hidup akan memberikan kembali kepadamu, apa yang telah kamu berikan kepadanya,dalam semua hal."

Sunday, April 11, 2010

Penjara Fikiran

Assalamualaikum, baca kisah ini dan dapatkan moral daripadanya.

Seekor belalang lama terkurung dalam satu kotak. Suatu hari ia berjaya keluar dari kotak yang mengurungnya, dengan gembira dia melompat-lompat menikmati kebebasannya.

Di perjalanan dia bertemu dengan belalang lain, namun dia hairan mengapa belalang itu boleh lompat lebih tinggi dan lebih jauh darinya.

Dengan cepat dia bertanya kepada belalang tersebut,

“Mengapa kau boleh melompat lebih tinggi dan lebih jauh daripadaku,padahal kita tidak jauh berbeza dari usia mahupun saiz tubuh?”

“Dimanakah kau tinggal selama ini? Semua belalang yang hidup di alam bebas pasti boleh melakukan seperti yang aku lakukan ini.”

Ketika itu si belalang baru tersedar bahawa selama ini kotak itulah yang telah membuat lompatannya tidak sejauh dan setinggi belalang lain yang hidup di alam bebas.



Sahabat,

Sering kita sebagai manusia, tanpa sedar, pernah juga mengalami hal yang sama dengan belalang tersebut. Kehidupan yang buruk, hinaan, trauma masa lalu, kegagalan berulang, perkataan teman , tradisi, dan semua itu membuat kita terpenjara dalam kotak yang mematahkan potensi kita.

Sering kita mempercayai buta-buta apa yang mereka berikan kepada kita tanpa berfikir secara dalam bahawa adakah perkara itu benar atau benarkah kita selemah itu? Lebih teruk lagi, kita selalu lebih memilih mempercayai orang lain daripada mempercayai diri sendiri.

Tahukah anda bahawa gajah yang sangat kuat boleh diikat hanya dengan tali yang terikat pada pokok kecil? Gajah sudah akan merasa dirinya tidak bebas jika ada “sesuatu” yang mengikat kaki nya, padahal “sesuatu” itu boleh jadi hanya seutas tali kecil.

Sebagai manusia kita mampu untuk berjuang, tidak menyerah begitu saja kepada apa yang kita alami. Kerana itu, teruslah berusaha mencapai segala target positif yang ingin kita capai. Memang susah, memang penat,tetapi jika kita sudah sampai di puncak, semua pengorbanan itu pasti akan terbayar.

Sahabat,

Hakikatnya, kehidupan kita akan lebih baik kalau kita hidup dengan cara hidup pilihan kita sendiri, bukan dengan cara yang diberikan orang lain untuk kita.

JUST BE YOUR SELF...

Jadilah dirimu sendiri,perumpaan pun mengatakan. “Biarkan anjing menggonggong tapi kafilah tetap berlalu”.

Sahabat,

Allah menciptakan kita untuk menang, bukan untuk kalah atau dikalahkan.

Kita adalah pemenang setelah melalui proses perjuangan yang melelahkan,jadi sudah selayaknya kita selalu jadi pemenang. Kita layak dibanggakan!!



Kita layak untuk berjaya!!

Kita adalah pahlawan dari kehidupan kita sendiri.
Jadi apapun yang terjadi, jadilah dirimu sendiri.

Terima kasih.

Author : Unknown

Tuesday, April 6, 2010

Who are you?

Assalamualaikum,

Para pembaca sekalian, saya mahu menanyakan sebuah soalan yang ringkas.

"Who are you?"

Siapa kamu? Siapakah diri kalian? Ya,saya pasti ada di antara pembaca yang menjawab 'Saya Siti','Saya Amir','Saya Sofwan','Saya Fatin','Saya Hazrul', pasti ada diantara kalian menyebut nama anda sendiri.

Ada juga antara para pembaca sekalian mengatakan, 'Saya pelajar sekolah','Saya Pengarah Syarikat','Saya seorang surirumah',betul tak?

Juga ada di antara kalian yang menyebut, 'Saya suka makan','Saya suka main bolasepak','Saya suka berkawad','Saya suka merentas desa'.

Ketika anda menjawab nama anda,jika saya mengubah nama anda, adakah anda masih bernama 'Siti'? Ketika anda menyebut pekerjaan anda, itu hanyalah pekerjaan anda, itu bukan diri anda. Ketika anda menjawab 'Saya suka makan', itu adalah sikap anda atau hobi.

Sesungguhnya, siapa diri kamu? Siapa kamu? Fikirkanlah, masuklah ke dalam dirimu, tutup matamu, sesungguhnya siapa dirimu? Ambil 5 minit, duduk dengan relaks dan fikirkan, masuk ke dalam dirimu, siapa yang sesungguhnya menciptakan dirimu?

Ada yang sesungguhnya mencari siapa dirinya. Sesungguhnya, anda adalah wakil Allah SWT di muka bumi ini.

Lupakah anda ketika anda masih tiada di atas muka bumi. Anda pernah bersaksi kepada Allah.

Ketika Allah SWT bertanyakan, "Bukankah aku Tuhanmu?"

Lalu, kita semua menjawab, "Ya, benar, kami menyaksikan,"

Adakah anda semua lupa siapa dirimu? Dirimu sesungguhnya hanya kerdil, jangan lagi anda semua sombong di atas muka bumi, jangan lagi anda bongkak, angkuh. Adakah anda semua lupa dengan cerita Qarun?

Ketika Qarun ini masih muda, dia bekerja sehingga menjadi kaya-raya. Hartanya begitu banyak sehinggakan ada beratus-ratus kunci gudang milik si Qarun ini. Dahulu, ketika dirinya miskin, dia ingat kepada Allah SWT, setiap hari berdoa, agar diberikan harta yang banyak, namun ketika dia ada harta yang sebanyak-banyaknya, dia lupa kepada Allah SWT, Allah begitu murka lalu si Qarun bersama harta-hartanya ditelan bumi.

Ini menggambarkan betapa ketika Qarun berdepan dengan ujian ketika dia susah, dan juga ujian ketika dia senang. Maka, kita sebagai hamba Allah harus berterima kasih kepada Allah. Syukur kepada Allah atas semua yang diberikan olehNya kepada kita. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?



Masihkah anda ingat dengan cerita si Swan?

Ada seekor ibu Swan bertelur, lalu telur itu disembunyikan, malangnya telur itu diambil oleh seekor ibu itik. Lalu membesarlah anak Swan itu dengan anak-anak itik yang lainnya. Anak Swan ini mengganggap dirinya seekor itik. Pada suatu hari, anak Swan ini melihat kumpulan Swan yang cantik. Anak Swan itu begitu kagum dengan sekumpulan Swan yang cantik tersebut. Setelah beberapa ketika hidup di dunia, anak Swan ini mati.

Apa pengajaran yang kita boleh dapati daripada cerita ini? Sesungguhnya ketika anak Swan itu melihat sekumpulan Swan, sesungguhnya dia melihat dirinya sendiri. Tetapi, dia sendiri tidak mengenal dirinya.

Cerita boleh diambil pengajaran. Ketika kita melihat orang yang baik, orang yang jujur, orang yang bertanggungjawab, orang yang adil, sesungguhnya kita melihat diri kita sendiri, tetapi, kita yang tidak mengenal diri kita ini, akhirnya mati tanpa menjadi wakil Allah.

Allah SWT telah meniupkan sifat-sifat yang baik iaitu lebih dikenal sebagai suara hati. Jadilah wakil Allah SWT yang baik kerana itulah yang Allah mahukan hamba-Nya lakukan, tetapi kita sering melakukan kerosakan, sering melakukan dosa.

Be yourself, do not be others.

Sekian, terima kasih.