BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS »

Salamun Alaika, ya Abdullah....

Salamun Alaika, ya Abdullah. Wahai hamba-hamba Allah, carilah hatimu di tiga tempat iaitu, ketika bersolat, membaca Al-Quran dan mengingati kematian. Sentiasalah kita bertasbih kepada Allah SWT, berselawat ke atas junjungan besar, Rasulullah SAW.

Tuesday, June 22, 2010

Ujian yang sesungguhnya...

Assalamualaikum.... Alhamdulillah, bertemu lagi kita pada hari ini, dah makan semua ye? Sihat ye semua? Kalau sihat, Alhamdulillah, kalau tidak sihat, cuba ikhtiarkan ke klinik atau telan ubat walaupun pahit.



Ubat pastinya pahit untuk ditelan. Ulat beluncas juga sebelum menjadi seekor rama-rama yang cantik, ia perlu menghadapi sebuah pengalaman pahit iaitu ketika dia ingin keluar dari kepompongnya. Ubat juga pahit untuk ditelan, namun hasilnya amat baik untuk kita.

Begitu juga dengan kehidupan manusia yang pahit ketika tempoh belajar. Sewaktu waktu kecil kita, tempoh kita belajar untuk berdiri, belajar untuk berjalan, kadangkala kita terjatuh. Itulah waktu pahit, dan lihat bagaimana pula hasilnya.

Ketika kita di sekolah, belajar untuk menghadapi peperiksaan SPM, pasti kita berfikir hidup ini begitu susah. Sedangkan Allah memberi kita ujian agar karakter kita menjadi lebih kuat.

Tetapi sesungguhnya nikmat Tuhan kita yang manakah yang kita dustakan? Allah telah memberi kita berbagai nikmat. Tetapi bagaimana dengan diri kita yang sentiasa menyalahkan Allah kerana memberikan kita sebuah beban.

Tidakkah kita memikirkan yang bahwa Allah telah memberikan kita kesenangan dengan makanan yang kita telah makan, kenderaan untuk kita ke pusat ilmu, dan berbagai lagi ilmu.

Dan tidakkah kita memikirkan Allah yang menghidupkan kita selama ini? Tidakkah kita memikirkan yang Allah yang mendegupkan jantung kita? Bagaimana pula, dengan DNA kita, dengan elektron, dengan sel di dalam badan kita dan alam semesta yang sentiasa berpusing mengikut arah lawan jam. Dan bagaimana pula dengan umat Islam yang bertawaf di sekeliling Kaabah melawan arah jam.

Ini menunjukkan Allah mempunyai kuasa. Dan kita tidak sepatutnya ingkar dengan perintah Allah. Sesungguhnya manusia yang bersabar menerima takdir Allah, adalah orang-orang yang sesungguhnya bersabar.

Alhamdulillah....Amin, Assalamualaikum..

Saturday, June 5, 2010

Kehidupan selepas mati? (Part 2)

Assalamualaikum.

Bersambung kembali, tentang kehidupan selepas mati. Kali ini, setelah berada di Padang Mahsyar, kesemua umat manusia akan dihisab atau di mana dipanggil Al-Hisab. Al-Hisab didefinisikan sebagai perhitungan amalan manusia di dunia sama ada baik atau jahat.

Al-Hisab akan dijalankan di Padang Mahsyar. Allah akan menghitung semua amalan yang dilakukan oleh manusia sama ada kecil/besar, dan tidak ada suatu pun yang dapat disembunyikan daripada perhitungan Allah SWT. Masya-Allah, sesungguhnya tidak terlepas mana-mana manusia yang melakukan kesalahan daripada cengkaman Allah.

Dalam Surah Al-Kahfi, ayat 49

"Dan diletakkan buku amalan, lalu engkau lihat orang yang berdosa berasa takut dengan catatan di dalamnya, lalu mereka pun mengeluh dengan berkata 'Aduhai, malangnya kami! Buku apakah ini? Tidak ditinggalkan perkara yang kecil dan besar melainkan dihitung semuanya,'. Mereka dapati apa-apa yang telah dilakukan semuanya di hadapan mereka. Dan Tuhanmu tidak menzalimi sesiapapun."

Allah Maha berkuasa, Maha Agung. Jika kau yakin langit itu dahulunya adalah satu lalu ia meletup dan akhirnya terjadilah alam semesta. Jika kau yakin dengan perkara ini.



Surah Al-Anbiyaa', ayat 30

"Apakah orang kafir itu tidak mengetahui, yang dahulunya langit dan bumi ada satu, lalu Kami pisahkan antara mereka dan dari air kami ciptakan tiap-tiap sesuatu yang hidup. Mengapakah mereka tidak mahu beriman?"

Teori Big Bang telah membuktikan ayat ini benar. Jadi, yakinkah dirimu dengan kematian yang bakal anda hadapi? Masih belum yakinkah dirimu? Cuba kau lihat dengan gambar di bawah.



Surah Ar-Rahman, ayat 37-38

"Maka apabila langit terbelah dan ia menjadi berkilau seperti mawar merah. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Apa lagi bukti yang kamu mahukan? Sekiranya Allah SWT menciptakan kamu daripada tiada, adakah susah untukNya membangkitkan dirimu daripada bawah tanah? Adakah susah bagiNya?

Setelah kamu dihisab, datanglah pula masa untuk Al-Mizan. Ketika ini, manusia akan ditentukan ke mana mereka akan pergi. Samada syurga ataupun neraka. Jika amalan baik yang lebih banyak daripada yang buruk, maka syurgalah langkahnya. Jika amalan buruk lebih banyak daripada yang baik, maka nerakalah tempatnya.

Surah Al-Anbiyaa', ayat 47

"Dan ingatlah, Kami akan mengadakan neraca timbangan yang adil untuk menimbang amalan makhluk pada hari kiamat, maka tiada sesiapa yang akan teraniaya sedikitpun, dan jika amalannya itu seberat biji sawi sekalipun nescaya Kami akan mendatangkan pahalanya & cukuplah kami sebagai penghitung."

Maka, bagaimana pula dengan diri kita ini? Saya tidak menuduh sesiapa, malah ini juga sebagai peringatan untuk diri saya sendiri. Setidak-tidaknya, lakukan amal-amal yang kecil. Walaupun kebaikan kecil, ia dianggap sebagai penyelamat ketika dihisab kelak.

Ya Allah, berikanlah keampunan kepada kami Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pengasih lagi Maha Pengampun.

Insya-Allah, bersambung lagi kelak, Insya-Allah. Assalamualaikum. Salamun alaika, ya Abdullah.

Wednesday, June 2, 2010

Satu kalimah yang BERKUASA

Assalamualaikum, maaf, sudah hampir sebulan tiada update kerana sering sibuk dengan urusan-urusan yang lain, Insya-Allah, selepas bulan Oktober, lebih banyak update akan dibuat.




Apa maksud kalimah tauhid? Kalimah tauhid ialah sebuah janji atau pengakuan kita kepada Allah dan Rasulullah. Asyhadualla ilah ha ilallah, wa asyhadu anna muhammada rasulullah. Itulah kalimah tauhid.

Kalimah ini adalah kalimah yang amat berkuasa. Ia turut digeruni oleh semua umat manusia. Malah, ada orang yang bukan Islam mengatakan kalimah ini adalah kunci Syurga. Sebuah contoh saya berikan, kalimah ini telah membuatkan para sahabat berjaya menakluki Parsi, Rom dan Byzantine dengan sekelip mata.

Tidak kira, berapa ratus ribu tentera musuh, yang diingati oleh tentera Islam hanyalah kalimah tauhid dan Syurga jikalau mereka syahid. Sultan Muhammad Al-Fateh contohnya, mempunyai sebuah sifat yang mulia. Beliau tidak pernah meninggalkan solat fardu, solat sunat rawatib malah solat sunat tahajud sejak mula usia baligh.

Sejak kecil lagi, Sultan Muhammad Al-Fateh sering melihat Konstantinople dari seberang laut . Dengan sebuah seruan kalimah tauhid daripada 150 000 tentera Islam pada ketika itu, mereka berjaya menakluki Konstantinople setelah mengepungnya dengan begitu lama.

Kalimah tauhid ini amat berkuasa, dikisahkan ada seorang pelajar yang kurang pintar yang sedang menghadapi peperiksaan besar. Pada malam sebelum peperiksaan, dia kurang yakin lalu tidak henti-henti dia menyebut kalimah tauhid dengan sekuat-kuat keyakinan di dalam hatinya sehingga dia tertidur sendirinya. Ternyata, dia mendapat A dalam kesemua peperiksaan yang dihadapi sedangkan dia sering mendapat D atau C.

Ini bermakna kalimah ini adalah sebuah kalimah yang AGUNG. Allah SWT dan Rasulullah sentiasa diingati oleh setiap umat Islam, malahan kalimah ini telah membuat beberapa perkara yang ajaib, contohnya sebuah cerita di samada di Palestin atau Afhganistan, saya kurang pasti, ada seorang fisabilillah yang sedang berseorangan dan dia dikepung oleh beberapa orang askar musuh.

Tidak henti-henti dia mengucapkan kalimah tauhid ini. Dalam hati berkata, "Ya Allah, tukarkanlah serbanku ini menjadi sebuah bom,"

Lalu dibalingnya serban itu, dengan kuasa Allah SWT, serban itu meletup dan kesemua tentera musuh mati dengan sebuah kalimah agung yang tidak dapat lagi disangkalkan kekuasaannya.

Insya-Allah, sentiasalah berzikir dengan kalimah yang agung ini, Insya-Allah pasti kalimah tauhid ini akan dapat membantu diri para pembaca sekalian. Assalamualaikum.